Semakin Dekat dengan Pembaca

Pemerintah Akselerasikan Vaksinasi dan Penerapan Prokes Ketat untuk Cegah Lonjakan Kasus

JAKARTA, Radar Tulungagung – Evaluasi perkembangan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) pada wilayah Jawa-Bali dan luar Jawa-Bali dilakukan setiap minggu, untuk minggu ini merupakan bagian dari evaluasi PPKM periode 19 Oktober-8 November 2021. Secara umum, perkembangan situasi pandemi Covid-19 di Indonesia sudah jauh membaik pada minggu ini, jika dibandingkan dengan periode sebelumnya.

Kasus aktif secara nasional per 25 Oktober tercatat sebesar 13.554 kasus atau 0,3% dari total kasus, sudah turun 97,6% dari puncak kasus di 24 Juli 2021, jauh di bawah rata-rata global yang sebesar 7,4%. Kasus Konfirmasi Harian rata-rata 7 hari (7DMA) adalah 752 kasus, dengan tren yang terus menurun, dan pada 25 Oktober 2021 Kasus Harian sebanyak 460 kasus, atau sudah turun 99,1% dari puncaknya di 15 Juli 2021 yang sebesar 56.757 kasus per hari. Jumlah rata-rata orang yang diperiksa dalam 7 hari (7DMA) pun relatif stabil di kisaran 160-170 ribu orang.

Apabila dilihat dari setiap wilayah pulau di Indonesia, terutama di luar Jawa-Bali, jumlah kasus yang sembuh (RR), kasus kematian (CFR), dan penurunan jumlah total kasus aktif dibandingkan pada masa awal penerapan PPKM berdasarkan level, adalah sbb:

  • Sumatera: RR = 95,93% dan CFR = 3,57%, dengan penurunan (jumlah total kasus aktif) -95,64%
  • Nusa Tenggara: RR = 97,20% dan CFR = 2,34% dengan penurunan -96,74%
  • Kalimantan: RR = 96,32% dan CFR = 3,17% dengan penurunan -96,28%
  • Sulawesi: RR = 96,87% dan CFR = 2,63% dengan penurunan -96,50%
  • Maluku dan Papua: RR = 95,93% dan CFR = 1,76% dengan penurunan -89,65%

Sementara, tingkat RR Nasional adalah 96,28% (lebih baik dari RR Global sebesar 90,60%), CFR Nasional adalah 3,38% (masih lebih tinggi dari CFR Global sebesar 2,03%), dan jumlah total penurunan Kasus Aktif Nasional sebesar -96,80%.

Beranjak ke Level Asesmen, per 23 Oktober Level Asesmen dari 27 Provinsi di Luar Jawa-Bali tercatat bahwa tidak ada Provinsi di Level 4, ada 1 Provinsi Level 3 yakni Kalimantan Utara, 23 Provinsi di Level 2, serta 3 Provinsi di Level 1 yaitu Sumatera Utara, Nusa Tenggara Barat, dan Kepulauan Riau. Sedangkan, untuk tingkat Kabupaten/Kota di Luar Jawa-Bali, terlihat bahwa jumlah Kabupaten/Kota Level 1 meningkat menjadi 100 Kabupaten/Kota.

“Tren jumlah Kabupaten/Kota Level 4 dan Level 3 terus menurun, meskipun pada minggu ini terdapat 2 Kabupaten/Kota yang masih ada di Level 4 yaitu Kab. Bulungan (Kalimantan Utara) dan Kab. Tambraw (Papua Barat), yang disebabkan oleh kenaikan jumlah kematian pada beberapa hari ini, dan Tracing yang masih “Terbatas” serta capaian vaksinasi Dosis-1 yang perlu dinaikkan, khususnya Tambraw yang tercatat masih 8%, sedangkan Bulungan sudah cukup bagus yaitu 59%,” tutur Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, dalam Konferensi Pers Rapat Terbatas (Ratas) Evaluasi PPKM secara virtual, di Jakarta, Senin (25/10).

Jadi, Level Asesmen dari Kabupaten/Kota di luar Jawa Bali yaitu sebanyak 2 Kabupaten/Kota Level 4, 11 Kabupaten/Kota Level 3, 273 Kabupaten/Kota di Level 2, dan 100 Kabupaten/Kota di Level 1.

Leave A Reply

Your email address will not be published.